Tips Agar Sukses Membuat Tabulampot Kelengkeng

Tips Agar Sukses Membuat Tabulampot Kelengkeng

Urbanina.com – Dalam upaya setiap orang yang membuat tabulampot kelengkeng/lengkeng, tentu menginginkan hasil yang baik diakhir pembuatan tabulampot tersebut. Salah satu hasil baik diakhir tersebut ditandai dengan tabulampot yang mampu menghasilkan buah yang enak dan lebat. Apabila tabulampot kelengkeng/lengkeng belum menghasilkan buah yang lebat dan lezat, maka orang tersebut masih belum bisa dikatakan sukses dalam membuat tabulampot kelengkeng/lengkeng. Kegagalan pembuatan tabulampot kelengkeng/lengkeng tersebut bisa saja disebabkan hal-hal mendasar yang sering dilupakan oleh penanam. Jika saja hal-hal mendasar tersebut tidak dilupakan, bukan tidak mungkin tabulampot tersebut dapat sukses berbuah. Maka dari itu, kali ini Urbanina akan membahas tentang tips agar sukses membuat tabulampot kelengkeng. Meskipun sebagian tips dibawah ini merupakan hal-hal yang mendasar, tetapi juga perlu diperhatikan karena bisa berpengaruh terhadap kesuksesan membuat tabulampot kelengkeng/lengkeng tersebut.

tips agar sukses membuat tabulampot kelengkeng

Tanpa basa-basi, berikut ini adalah beberapa tips agar sukses membuat tabulampot kelengkeng.

  1. Mengenali lingkungan untuk tabulampot kelengkeng/lengkeng

Tips agar sukses membuat tabulampot kelengkeng yang pertama adalah mengenali lingkungan. Lingkungan yang dimasksud adalah lingkungan yang akan dijadikan tempat untuk meletakkan tabulampot kelengkeng/lengkeng yang akan dibuat. Penanam perlu mengenali lingkungan untuk tabulampot karena lingkungan tersebut dapat mempengaruhi besar kecilnya peluang sukses pembuatan tabulampot kelengkeng/lengkeng. Jenis kelengkeng/lengkeng dataran rendah seperti kelengkeng/lengkeng diamond river dan pingpong sudah semestinya ditanam di lingkungan dataran rendah, begitu pula terhadap jenis kelengkeng/lengkeng dataran tinggi. Dan juga, lingkungan disekitar tabulampot kelengkeng/lengkeng juga harus tersedia sinar matahari yang cukup.

  1. Mengenali bibit yang baik untuk tabulampot kelengkeng/lengkeng

Tips agar sukses membuat tabulampot kelengkeng yang kedua adalah mengenali bibit yang baik. Sebagai pembeli, sudah seharusnya kita memeriksa terlebih dahulu bibit kelengkeng/lengkeng yang akan kita beli sebelum kita membayar terhadap penjual. Karena, kualitas bibit kelengkeng/lengkeng yang sudah dibeli tersebut akan mempengaruhi proses pertumbuhan tanaman nantinya. Apabila membeli bibit secara online, alangkah lebih baiknya untuk meminta kepastian dari penjual bahwa bibit kelengkeng/lengkeng yang dibeli adalah sama dengan foto yang dipajang di website mereka.

Apabila ingin mendapatkan bibit kelengkeng/lengkeng dari mencangkok, maka perlu dikenali pohon kelengkeng/lengkeng yang baik untuk dicangkok. Dan pohon kelengkeng/lengkeng yang baik untuk dicangkok tersebut adalah yang sudah pernah berbuah selama tiga kali berturut-turut.

  1. Menekuni perawatan yang tepat untuk tabulampot kelengkeng/lengkeng

Ada beberapa macam perawatan yang tidak boleh dilewatkan untuk dikerjakan pembuat tabulampot kelengkeng/lengkeng. Perawatan terhadap tabulampot kelengkeng/lengkeng ini terbilang sederhana, sehingga terkadang orang lupa untuk mengerjakannya. Padahal, meskipun terlihat sederhana, perawatan terhadap tabulampot kelengkeng/lengkeng tersebut dapat memberikan dampak yang baik agar dapat menghasilkan buah yang lebat dan lezat. Maka dari itu, beberapa perawatan tabulampot kelengkeng/lengkeng seperti penyiraman, pemangkasan dan pemupukan harus benar-benar ditekuni agar tabulampot kelengkeng/lengkeng tersebut dapat tumbuh menghasilkan dompolan buah yang lebat.

  1. Melakukan pembuahan tanaman di waktu yang tepat

Tips yang terakhir adalah dengan melakukan pembuahan tanaman di waktu yang tepat. Hal ini tentu dilakukan terhadap kelengkeng/lengkeng dataran rendah semisal jenis kelengkeng/lengkeng itoh. Biasanya, kelengkeng/lengkeng itoh yang ditabulampot memiliki kesiapan untuk dibuahkan ketika sudah berusia 2 tahun. Namun, perlu juga diperhatikan fisik tanaman yang ditabulampot tersebut apakan sudah benar-benar siap untuk dibuahkan. Misalnya, fisik daun yang sudah siap adalah daun yang sudah berumur setengah tua.

Itulah beberapa tips yang dapat dilakukan untuk dapat dilakukan agar sukses dalam membuat tabulampot kelengkeng/lengkeng. Yang jelas selain ketelitian, kesabaran juga dibutuhkan agar dapat sukses membuat tabulampot tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *