Sejarah Perkembangan Pupuk Perangsang Buah Kelengkeng

Sejarah Perkembangan Pupuk Perangsang Buah Kelengkeng

Urbanina.com – Sejarah perkembangan pupuk perangsang buah kelengkeng patut ditelusuri terutama bagi mereka yang memiliki mata pencaharian sebagai petani. Sehingga, selain sebagai petani yang mampu memproduksi ribuan kilogram buah kelengkeng/lengkeng, ia juga mengerti dan dapat menjawab ketika ditanya tentang sejarah pertanian kelengkeng/lengkeng. Dan salah satu hal yang menarik untuk dibahas adalah tentang sejarah perkembangan pupuk perangsang buah kelengkeng tersebut. Dengan pembahasan tema tersebut, orang awam yang bukan petani sekalipun akan penasaran dengan sejarah perkembangan pupuk perangsang buah kelengkeng yang seolah dapat menghidupkan pertanian kelengkeng/lengkeng di Indonesia dari kegelapan menuju terang hingga sampai sekarang ini.

sejarah perkembangan pupuk perangsang buah kelengkeng

Mengupas tuntas tentang sejarah perkembangan pupuk perangsang buah kelengkeng akan lebih lengkap jika dimulai dari awal masa keterpurukan pertanian kelengkeng/lengkeng yang ada di Indonesia. Sehingga, untuk menuju ke perkembangan atau kemunculan pupuk perangsang buah kelengkeng/lengkeng tersebut, dapat dimengerti dengan lebih mudah. Tanpa basa-basi, pembahasan tentang sejarah pupuk perangsang buah kelengekeng berikut ini diawali dari munculnya mitos yang banyak dipercaya oleh masyarakat Indonesia tentang tanaman kelengkeng/lengkeng yang hidup di Indonesia.

Mitos tentang tanaman kelengkeng/lengkeng yang hidup di Indonesia tersebut tersebar di berbagai daerah Indonesia terutama yang hidup di dataran rendah. Meskipun tanaman kelengkeng/lengkeng dapat berbuah dengan baik di dataran tinggi, tetapi tanaman kelengkeng/lengkeng yang ditanam di dataran rendah selalu tidak dapat berbuah meskipun telah berumur lebih dari 10 tahun. Saat tanaman kelengkeng/lengkeng mencapai tinggi 10 meter sekalipun tanaman tersebut masih tidak bisa berbuah. Sehingga, muncullah mitos bahwa tanaman kelengkeng/lengkeng adalah salah satu tanaman buah yang tidak akan dapat berbuah jika ditanam di dataran rendah di Indonesia.

Sejak adanya mitos tersebut, tanaman kelengkeng/lengkeng yang ditanam di dataran rendah hanya mereka manfaatkan sebagai tanaman atau pohon perindang saja tanpa dapat menikmati buahnya karena tidak dapat berbuah. Sehingga, produktivitas pertanian kelengkeng/lengkeng hanya mengandalkan tanaman kelengkeng/lengkeng yang ditanam di dataran tinggi saja. Produktivits kelengkeng/lengkeng dari pertanian dataran tinggi tersebut tentu tidaklah cukup untuk memeuhi kebutuhan pasar, karena kawasan dataran tinggi di Indonesia hanya terdapat sekitar 20% saja.

Kondisi yang tidak baik untuk pertanian kelengkeng/lengkeng di Indonesia tersebut kemudian menjadi salah satu pemecut bagi para ilmuwan di Indonesia untuk melakukan berbagai riset dan penelitian agar dapat mendongkrak pertanian kelengkeng/lengkeng di Indonesia terutama yang ditumbuhkan di dataran rendah. Hal ini sebenarnya masuk akal dan memiliki potensi meskipun hanya kecil. Potensi tersebut setidaknya dapat dilihat dari betapa subur dan kokohnya tanaman kelengkeng/lengkeng yang ditanam di dataran rendah, meskipun pada akhirnya tidak dapat berbuah.

Setelah melewati berbagai masa bagi ilmuwan untuk memikirkan kemajuan pertanian kelengkeng/lengkeng , akhirnya permasalahan tanaman kelengkeng/lengkeng dataran rendah yang tidak dapat berbuah dapat diselesaikan. Dan cara penyelesaian masalah tersebut adalah dengan ditemukannya formula kimia yang tepat yang dikhususkan bagi tanaman kelengkeng/lengkeng dataran rendah agar dapat berbuah. Formula kimia tersebut telah disusun dengan sedemikian rupa agar cocok digunakan untuk kelengkeng/lengkeng dataran rendah tanpa memberikan dampak yang buruk bagi tanaman. Formula kimia tersebutlah yang sekarang ini biasa disebut pupuk perangsang buah kelengkeng/lengkeng.

Sejak berkembangnya pupuk perangsang buah kelengkeng/lengkeng, pupuk tersebut telah banyak digunakan oleh petani kelengkeng/lengkeng hingga saat ini. Hasilnya, petani kelengkeng/lengkeng dapat meraup keuntungan yang cukup besar dari usahanya bertani kelengkeng/lengkeng dengan bantuan pupuk perangsang buah kelengkeng/lengkeng tersebut. Tak hanya bagi petani, pupuk perangsang buah kelengkeng/lengkeng tersebut juga bisa diaplikasikan atau digunakan oleh mereka yang memiliki tanaman kelengkeng/lengkeng didepan rumahnya dengan prosedur penggunaan yang mudah dipahami.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *