Sejarah Kelengkeng/Lengkeng Di Indonesia

Urbanina.com – Kelengkeng/lengkeng sudah menjadi salah satu jenis buah yang dapat dijangkau seluruh lapisan masyarakat di Indonesia. Di kalangan menengah kebawah, kelengkeng/lengkeng telah dijumpai di sebagian pasar tradisional. Dengan dijual per bungkus atau per kilo gram, pembeli dapat memilih berapa jumlah kelengkeng/lengkeng yang hendak dikonsumsinya. Sehingga, rasa manis dan aroma khas buah berkulit kuning ini sudah diketahui dan disukai banyak kalangan masyarakat. Namun, sejarah kelengkeng/lengkeng di Indonesia sepertinya masih belum banyak diketahui oleh masyarakat. Sehingga, kali ini Urbanina akan membahas dengan singkat tentang sejarah kelengkeng/lengkeng di Indonesia pada artikel ini.

sejarah kelengkeng

Sejarah kelengkeng/lengkeng dapat dimulai dengan melihat awal mula buah ini ditemukan. Yaitu di pada tahun 116 sebelum Masehi, di Shanxi, China terjadi kegagalan dalam upaya penanaman buah kelengkeng/lengkeng, dan kemudian berhasil di Sichuan, China bagian barat daya. Dan 400 tahun kemudian, buah kelengkeng/lengkeng dikirim menuju Fujian untuk dikembangkan menjadi industri yang dipercaya akan menguntungkan. Hasilnya, penyebaran kelengkeng/lengkeng mengalami perkembangan dan menyebar dari Fujian dan Guangdong menuju ke Taiwan. Penyebaran kelengkeng/lengkeng tersebut diyakini terjadi pada ahir tahun 1800-an. Sejarah kelengkeng/lengkeng diatas telah diyakini karena telah didokumentasikan di sejarah China selama lebih dari 2.200 tahun. Juga disebutkan dalam dokumentasi tersebut bahwa kelengkeng/lengkeng pernah dijadikan makanan suguhan yang untuk Kaisar di tahun 200 sebelum Masehi, disaat kepemimpinan Dinasti Han. Buah kelengkeng/lengkeng juga memiliki sebutan lain yaitu si mata naga. Sebutan mata naga ini dipakai karena kelengkeng/lengkeng memiliki bentuk bulat, dengan biji hitan dan terang yang seolah seperti mata pada hewan yang melegenda, yaitu naga.

Meskipun telah dikatakan demikian, terdapat versi lain dari sejarah kelengkeng/lengkeng ini. Ada yang meyakini bahwa buah kelengkeng/lengkeng ini berasal dari Myanmar dahulu, dan setelah itu baru menyebar ke China bagian selatan dan dilanjutkan menyebar ke Taiwan, kemudian ke Thailand bagian utara. Ada juga yang mengatakan bahwa di Taiwan, sebelum buah kelengkeng/lengkeng yang masuk di tahun 1800-an tersebut, terlebih dahulu sudah ada tumbuhan liar yang memiliki bentuk dan rasa yang sama dengan kelengkeng/lengkeng ini. Pada waktu itu, tumbuhan ini disebut dengan nama kelengkeng/lengkeng asli atau kelengkeng/lengkeng ‘Ka-la. Dengan berbagai versi sejarah diatas, setidaknya ada beberapa persamaan bahwa kelengkeng/lengkeng ini berasal dari negara-negara Asia seperti Myanmar, China dan Taiwan. Lalu, bagaimana sejarah buah kelengkeng/lengkeng di Indonesia? berikut penjelasannya.

Di Indonesia, kelengkeng/lengkeng diyakini berasal dari proses persebaran kelengkeng/lengkeng dari Myanmar. Secara bertahap melalui negara-negara Asia, kelengkeng/lengkeng tersebut dapat masuk ke Indonesia. Namun, ada yang menyebutkan bahwa juga terlebih dahulu telah ada tumbuhan kelengkeng/lengkeng liar yang tumbuh di Kalimantan Timur. Di Provinsi tersebut, tumbuhan kelengkeng/lengkeng liar ini memiliki sebutan buku, kakus, ihaw atau mata kucing. Dengan dua versi sejarah diatas, pembaca dapat menyakini salah satunya atau dua-duanya.

Budidaya kelengkeng/lengkeng kemudian mulai berkembang. Pertama-tama, dataran tinggi seperti Jawa Tengah dan Jawa Timur menjadi du provinsi yang mengawali budidaya kelengkeng/lengkeng ini. Dua provinsi tersebut menjadi daerah penghasil kelengkeng/lengkeng yang paling banyak di Indonesia. Dengan memanfaatkan perkembangan teknologi pertanian, petani kemudian memiliki gagsan untuk mengembangkan budidaya kelengkeng/lengkeng. Hasilnya, petani dapat menumbuhkan kelengkeng/lengkeng yang mulanya hanya di dataran tinggi, menjadi di dataran rendah juga. Dengan inovasi budidaya yang diwujudkan ini, kini budidaya kelengkeng/lengkeng telah berkembang menjadi salah satu tumbuhan buah yang memiliki potensi yang bagus untukdibudidayakan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *