Kenapa Anda Wajib Menanam Kelengkeng Untuk Investasi Anda ?

Urbanina.com - Tanaman kelengkeng/lengkeng sudah ada di Indonesia sejak lama, tetapi baru bisa dibuahkan dibeberapa tahun terakhir ini. Keberhasilan membuahkan tanaman kelengkeng/lengkeng tersebut sekaligus mematahkan mitos yang populer yaitu bahwa tanaman kelengkeng/lengkeng hanya akan mandul jika ditanam di tanah Indonesia. Karena keberhasilan membuahkan kelengkeng/lengkeng ini baru muncul di beberapa tahun terakhir, maka peluang menanam kelengkeng untuk investasi masih sangat terbuka lebar. Banyaknya jumlah petani kelengkeng/lengkeng yang ada di Indonesia masih belum sebanyak jumlah petani padi yang mana sudah sangat umum dan telah banyak tersebar di Indonesia. Pemaparan diatas adalah salah satu alasan yang umum kenapa seseorang harus atau wajib menanam kelengkeng untuk investasinya di masa depan. Selain paparan diatas, dibawah ini masih ada alasan lain kenapa Anda wajib menanam kelengkeng untuk investasi Anda, yang tentunya menarik untuk dibahas. menanam kelengkeng untuk investasi Setidaknya terdapat 4 (empat) alasan pokok kenapa Anda wajib menanam kelengkeng untuk investasi Anda. Tanpa basa-basi, berikut keempat alasan tersebut.
  1. Prospek pasar yang sangat menjanjikan
Prospek pasar kelengkeng/lengkeng di Indonesia memang bisa dibilang sangat menjanjikan. Pernyataan ini didukung data yang didapat dari BPS (Badan Pusat Statistik) bahwa di tahun 2013, impor buah kelengkeng/lengkeng di Indonesia telah mencapai 56.000 ton yang menghabiskan uang negara sebanyak US$66.800.000. Sebuah angka yang fantastis bukan? Padahal, di tahun 2005 impor buah kelengkeng/lengkeng di Indonesia waktu itu masih di angka 20.000 ton. Statistik diatas tentu sudah cukup untuk menjelaskan bahwa prospek pasar buah kelengkeng/lengkeng di Indonesia ini sangat menjanjikan.
  1. Paling mudah untuk ditanam
Tanaman kelengkeng/lengkeng dapat dikatakan sebagai tanaman yang paling mudah untuk ditanam, jika dibandingkan dengan tanaman lainnya. Lihat saja tanaman teh, tanaman tersebut hanya cocok untuk ditanam di dataran tinggi saja. Sehingga, orang tidak dapat menanam tanaman teh di dataran tinggi. Hal ini tentu berbeda dengan tanaman kelengkeng/lengkeng  yang dapat ditanam baik di dataran tinggi maupun di dataran rendah. Kemudahan penanaman inilah yang menjadi alasan kedua.
  1. Buah kelengkeng/lengkeng mudah untuk dipasarkan
Selain pasarnya yang sangat menjanjikan, buah kelengkeng/lengkeng ini juga mudah untuk dipasarkan. Mengapa demikian? Karena terdapat berbagai cara pemasaran yang efektif yang dapat digunakan untuk memasarkan hasil panen buah kelengkeng/lengkeng yang ditanam. Pertama, petani kelengkeng/lengkeng dapat memasarkan buah kelengkeng/lengkeng yang ia tanam sebelum buah tersebut matang. Tidak sedikit toko buah yang membutuhkan pasokan buah kelengkeng/lengkeng yang akan dia jual, dan mereka membeli secara tengkulak kepada petani dalam keadaan buah belum terlalu matang. Bila ada lebih banyak toko buah yang ingin membeli hasil panen kelengkeng/lengkeng yang ditanam, tentu akan lebih baik lagi. Dan yang kedua adalah, dengan memasarkannya  sendiri buah yang sudah matang di tepi jalan. Dengan cara yang kedua ini, para pecinta buah kelengkeng/lengkeng akan lebih mudah dalam memperoleh buah kelengkeng/lengkeng yang disukainya dan petani juga akan lebih mudah untuk menghabiskan buah kelengkeng/lengkeng dagangannya.
  1. Masa panennya dapat diatur
Alasan yang keempat adalah yang paling penting, yaitu masa panen tanaman kelengkeng/lengkeng yang ditanam untuk investasi tersebut dapat diatur jadwal panennya oleh petani. Kebutuhan keuangan di masa depan setiap orang tentu tidak bisa ditebak dan tidak menentu, sehingga orang memerlukan strateginya masing-masing untuk dapat memenuhinya. Dengan menanam kelengkeng/lengkeng yang dapat dibuahkan sesuai keinginan petani ini, dapat menjadi salah satu cara pemenuhan kebutuhan kuangan di masa depan tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *