Kelengkeng Itoh Salah Satu Jenis Kelengkeng Dataran Rendah

Urbanina.com - Buah kelengkeng/lengkeng memiliki rasa yang manis dan aroma yang khas. Orang yang menyukai buah ini dapat membelinya di pasar dengan harga yang ditakar per kg. Ada juga penjual yang menjualnya dengan takaran yang tidak sampai 1 kg, yang dijual kepada mereka yang tidak butuh buah kelengkeng/lengkeng untuk banyak anggota keluarga. Peredaran buah kelengkeng/lengkeng yang ada di Indonesia ini meskipun masih didominasi oleh impor dari luar negeri, produktifitas petani lokal juga dapat memasok sebagian kebutuhan permintaan pasar akan buah kelengkeng/lengkeng tersebut. Salah satu jenis kelengkeng/lengkeng yang sudah banyak beredar di Indonesia adalah kelengkeng/lengkeng itoh, yang merupakan salah satu jenis kelengkeng dataran rendah. salah satu jenis kelengkeng dataran rendah Kelengkeng/lengkeng itoh termasuk salah satu jenis kelengkeng dataran rendah karena tanaman kelengkeng/lengkeng itoh memiliki kemampuan yang cukup baik untuk dapat hidup dan tumbuh dengan baik di dataran rendah. Terdapat beberapa jenis kelengkeng/lengkeng lainnya yang juga termasuk kelengkeng/lengkeng dataran rendah, diantaranya adalah kelengkeng/lengkeng pingpong dan diamond river yang dua-duanya juga termasuk kelengkeng/lengkeng unggulan. Bahkan, kelengkeng/lengkeng pingpong dapat hidup dan tumbuh dengan baik di dataran rendah maupun di dataran tinggi. Dibandingkan dengan kelengkeng/lengkeng pingpong ini, kelengkeng/lengkeng itoh memang memiliki buah yang lebih kecil. Tetapi, daging buah kelengkeng/lengkeng itoh yang tebal dan biji yang kecil tetap dapat membuatnya menjadi salah satu jenis kelengkeng/lengkeng yang banyak disukai masyarakat Indonesia. Kelengkeng/lengkeng itoh termasuk kedalam salah satu jenis kelengkeng dataran rendah. Tetapi, jika dilihat dari pengelompokan jenis aslinya, kelengkeng/lengkeng itoh sebenarnya adalah jenis tanaman subtropis yang kurang cocok dengan iklim dataran rendah yang ada di Indonesia. Sehingga, tanaman kelengkeng/lengkeng itoh ini akan sulit berbuah di dataran rendah jika tanpa dilakukan upaya pembuahan yang dapat dilakukan dengan bantuan dari penanam atau petani kelengken gitoh itu sendiri. Maka dari itu, untuk dapat menikmati hasil tanaman kelengkeng/lengkeng itoh yang berupa buah kelengkeng/lengkeng yang sangat manis, tanaman tersebut harus dibuahkan dengan tidak secara alami karena membutuhkan bantuan dari manusia. Pembuahan yang tidak secara alami ini hanya dilakukan terhadap tanaman kelengkeng/lengkeng itoh yang hidup atau tumbuh di dataran rendah saja. Karena, tanaman kelengkeng/lengkeng itoh yang ditanam di dataran tinggi tetap dapat berbuah dengan baik, meskipun tidak dilakukan pembuahan yang dengan bantuan manusia. Pembuahan dengan bantuan manusia ini pun sebenarnya adalah bentuk kemajuan dari perkembangan pertanian kelengkeng/lengkeng. Berkat kemajuan pertanian pertanian inilah jenis kelengkeng/lengkeng itoh menjadi salah satu jenis kelengkeng dataran rendah. Sebelum adanya kemajuan pertanian kelengkeng/lengkeng tersebut, tanaman kelengkeng/lengkeng yang ditanam didataran rendah memiliki masa kelam sehingga menjadi mitos yang banyak dpercayai masyarakat. Singkat cerita, seperti yang banyak disebutkan di sejarah perkembangan tanaman kelengkeng/lengkeng di Indonesia, dulunya tanaman kelengkeng/lengkeng sama sekali tidak dapat berbuah meskipun umurnya sudah 3 tahun lebih dengan tinggi yang sudah mencapai 10 meter. Sehingga, banyak orang yang percaya bahwa tanaman kelengkeng/lengkeng adalah tanaman yang tidak cocok ditanam di dataran rendah. Namun, setelah dilakukan berbagai riset, akhirnya didapatkan cara yang tepat untuk untuk membuahkan tanaman kelengkeng/lengkeng yang tumbuh di dataran rendah, yaitu dengan memberinya obat perangsang pembuahan. Pada akhirnya, petani kelengkeng/lengkeng semakin maju dan sudah dapat memproduksi kelengkeng/lengkeng dengan menanamnya didataran rendah dan memberinya obat perangsang pembuahan. Dan hingga saat ini, kelengkeng/lengkeng itoh lah jenis kelengkeng/lengkeng dataran rendah yang paling banyak diedarkan di Indonesia. Hal ini dapat dimaklumi, karena kelengkeng/lengkeng itoh ini memang memiliki kualitas buah yang paling bagus dibandingkan jenis kelengkeng/lengkeng dataran rendah lainnya.

One Comment

  1. I often visit your site and have noticed that you don’t update it
    often. More frequent updates will give your website higher authority
    & rank in google. I know that writing posts takes a lot of time,
    but you can always help yourself with miftolo’s tools which will shorten the time of creating an article
    to a few seconds.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *