Kelengkeng Dataran Rendah Yang Cepat Berbuah Salah Satunya Kelengkeng Itoh

Urbanina.com - Kelengkeng dataran rendah yang cepat berbuah salah satunya kelengkeng itoh. Selain cepat berbuah, kelengkeng/lengkeng itoh juga banyak disukai konsumen karena kualitas buahnya. Kelengkeng/lengkeng itoh dapat menyajikan rasa yang sangat manis, dipadu dengan daging buah yang tebal dan tidak berair, serta berbiji kecil. Kualitas buah kelengkeng/lengkeng itoh yang unggulan dan cepat dalam berbuah menjadi perpaduan yang serasi dari kelengkeng/lengkeng itoh yang disukai para petani kelengkeng/lengkeng itoh. Petani suka dengan pertumbuhan yang cepat dari tanaman kelengkeng/lengkeng itoh agar dapat segera memanennya. Dan petani suka dengan kualitas buah kelengkeng/lengkeng itoh agar hasil panen dapat segera terjual ke konsumen dan petani segera mendapatkan keuntungan. kelengkeng dataran rendah yang cepat berbuah salah satunya kelengkeng itoh Kelengkeng dataran rendah yang cepat berbuah salah satunya kelengkeng itoh. Kecepatan pembuahan kelengkeng/lengkeng itoh ini dapat diperlihatkan dari perpaduan umur tanaman kelengkeng/lengkeng itoh ketika berbuah dengan jumlah buah yang kelenkeng itoh yang dihasilkan. Nah, untuk dapat menumbuhkan tanaman kelengkeng/lengkeng itoh dari bibit sampai siap dibuahkan, petani perlu merawat pertumbuhan bibit tersebut selam kurang lebih 2,5 tahun. Ketika umur tanaman kelengkeng/lengkeng itoh telah mencapai umur siap berbuah, kemudian petani dapat membuahkan tanamannya tersebut sehingga dapat menghasilkan sejumlah dompolan buah kelengkeng/lengkeng itoh. Dan pada setiap satu tanaman kelengkeng/lengkeng itoh, dapat dihasilkan sejumlah dompolan kelengkeng/lengkeng itoh yang berat totalnya dapat mencapai 50-75 kg. Pertimbangan dari dua hal tersebut sudah cukup cepat bagi petani kelengkeng/lengkeng. Sehingga, kelengkeng dataran rendah yang cepat berbuah salah satunya kelengkeng itoh ini. Petani kelengkeng/lengkeng itoh juga akan dapat menikmati panen-panen kelengkeng/lengkeng itoh di masa panen selanjutnya dengan jarak panen yang tidak terlalu lama. Apabila tanaman kelengkeng/lengkeng itoh sudah berumur 2,5 tahun dan siap untuk dibuahkan, maka tanaman tersebut sudah dapat dibuahkan setidaknya 2 kali dalam setahun. Karena, petani kelengkeng/lengkeng itoh dapat membuahkan kelengkeng/lengkeng itoh diluar musim aslinya seperti yang pernah kami tulis di artikel sebelumnya. Tanaman kelengkeng/lengkeng itoh tersebut dapat dibuahkan diluar musim dengan cara pemberian obat perangsang pembuahan oleh petani terlebih dahulu. Dan pada setiap pemberian obat perangsang pembuahan, tanaman kelengkeng/lengkeng itoh akan berbuah di usia 4-5 bulan setelah pemberian obat perangsang tersebut. Dan dengan 2 kali masa panen dalam setahun tersebut sudah terhitung cepat dibandingkan dengan masa penen kelengkeng/lengkeng jenis lain yang hanya sekali panen dalam setahun. Oleh karena itu, kelengkeng dataran rendah yang cepat berbuah salah satunya kelengkeng itoh ini. Selain dapat berbuah 2 kali dalam setahun, kualitas buah kelengkeng/lengkeng itoh juga termasuk kualitas unggul. Bagaimana tidak, jenis kelengkeng/lengkeng itoh ini merupakan jenis kelengkeng/lengkeng varietas baru yang dihasilkan oleh perpaduan kelengkeng/lengkeng diamond river dan jenis kelengkeng/lengkeng dari Thailand. Dengan perpaduan sifat baik kedua jenis kelengkeng/lengkeng ini, kelengkeng/lengkeng itoh memiliki buah yang berukuran yang hampir sama dengan jenis kelengkeng/lengkeng diamond river, tetapi rasanya lebih manis dari kelengkeng/lengkeng diamond river. Daging buahnya juga tebal, dengan biji yang kecil sehingga banyak disukai oleh konsumen. Selain itu, daging buah kelengkeng/lengkeng ini juga tidak berair, sehingga akan ada sensasi renyah ketik dimakan. Bagi petani yang merawat kelengkeng/lengkeng itoh di kebunnya, mereka  perlu melakukan perawatan yang sesuai dengan prosedur agar didapatkan tanaman yang siap berbuah ketika berusia 2,5 tahun. Karena, produksi yang cepat pada kelenkeng itoh ini sangat bermanfaat bagi konsumen agar dapat mengkonsumsi buah sehat yang segar dalam upaya pemenuhan gizi keluarga.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *