Jenis Kelengkeng Yang Cepat Berbuah

Jenis Kelengkeng Yang Cepat Berbuah

Urbanina.com – Kelengkeng merupakan sejenis buah-buahan yang rasanya manis sehingga disukai banyak orang. Buah ini sangat diminati oleh kaum petani sebab cukup tinggi harga jualnya. Apalagi saat ini ada  beberapa jenis kelengkeng yang cepat berbuah membuat para petani ingin membudidayakannya, baik untuk dikonsumsi sendiri atau untuk tujuan bisnis.

Dari sekian banyaknya varietas kelengkeng yang ada, berikut ini 7 jenis kelengkeng yang cepat berbuah dan paling banyak dibudidayakan di Indonesia.

Kelengkeng Puangray

Kelengkeng Puangray

Kelengkeng ini asalnya dari Thailand. Kelengkeng Puangray mirip perpaduan antara kelengkeng Diamond River dan kelengkeng Pingpong dalam hal ukuran buah dan rasa manisnya, namun cenderung tidak berair dan kecil bijinya. Kelengkeng yang adaptif dataran rendah ini buahnya lebih lebat ketimbang ‘Pingpong’ dengan dagingnya yang tebal. Pada umur 1 tahun pascasambung kelengkeng Puangray telah bisa menghasilkan buah.

Kelengkeng Aroma Durian

Kelengkeng Aroma Durian

Kelengkeng ini memiliki aroma yang harum layaknya durian dan rasanya pun seperti durian berasa setengah matang. Kelengkeng yang seringkali juga disebut kelengkeng mata naga ini memiliki kulit tipis berwarna putih, bijinya kecil, namun tebal daging buahnya. Kelengkeng Aroma Durian  memiliki cabang lebih lebat daripada kelengkeng Pingpong dengan daunnya berwarna hijau tua dan bertekstur kaku. Varietas ini termasuk genjah karena sudah bisa berbuah setelah ditanam selama 1,5 tahun.

Kelengkeng Itoh

Kelengkeng Itoh

Kelengkeng ini adalah hasil persilangan antara kelengkeng Diamond River dan kelengkeng dari Thailand yang dilakukan oleh Bapak Isto dari Klaten. Kelengkeng Itoh memiliki buah yang rasanya manis sekali. Buahnya berdaging tebal, cenderung kering dan bijinya kecil. Dengan bantuan obat perangsang buah, pohon kelengkeng Itoh dapat dibuahkan kapan saja. Walaupun membutuhkan waktu 2-3 tahun untuk bisa berbuah, namun ketika panen tiba produksi buahnya melimpah.

Kelengkeng Kristalin

Kelengkeng Kristal

Kelengkeng ini disebut Kristalin ternyata karena daging buahnya terlihat transparan dan bening sehingga saat memakan buah ini maka biji buahnya cenderung dapat terlihat. Rasa buahnya super manis dan aromanya harum sekali. Daging buah kelengkeng Kristalin agak tebal, kenyal dan cenederung tidak berair. Semua pucuk dari kelengkeng jenis ini berbuah dengan serentak. Kelengkeng Kristalin sudah bisa berbuah hanya dalam waktu 1 tahun sejak menanam bibit.

Kelengkeng Pingpong

kelengkeng pinggpong

Kelengkeng ini mendapat julukan Pingpong karena ukuran buahnya yang memang sebesar bola pingpong dengan bijinya yang besar, aromanya segar dan daging buahnya tipis. Pohon ini tumbuhnya memanjang dengan cabang yang jarang-jarang, bentuk daunnya oval memanjang. Kelengkeng Pingpong sudah bisa berbuah setelah berumur 9-12 bulan bila bibitnya hasil dari okulasi atau cangkokan.

Kelengkeng Merah (Ruby Longan)

Kelengkeng Merah

Kelengkeng ini termasuk salah satu buah ekslusif karena produksinya masih terbatas.  Kelengkeng Merah mempunyai penampilan yang menarik, terlebih waktu berbuah. Buahnya berwarna merah, sementara daunnya berwarna merah kecokelatan. Pohonnya pendek dan rajin menghasilkan buah. Citarasa buahnya memiliki tingkat kemanisan hingga 21 briks. Kelengkeng Merah sudah mulai bisa berbuah setelah ditanam selama 1 tahun.

Kelengkeng Diamond River

Kelengkeng Diamond River

Kelengkeng ini rasanya manis sekali dan termasuk jenis kelengkeng yang cepat berbuah. Butuh waktu 1 tahun setelah ditanam untuk berbuah. Daging buahnya mengandung air sehingga lengket di tangan dengan aroma khas. Pohonnya bercabang banyak dan tajuk daunnya pun lebat sehingga cocok sebagai tanaman peneduh di halaman rumah agar sejuk. Kelengkeng ini dapat memproduksi buah 5-10 kg dalam 1 tahun.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *