Harga Tabulampot Kelengkeng Di Pasaran

Urbanina.com – arga tabulampot kelengkeng di pasaran dapat mencapai kisaran  Rp 1.500.000 s.d. Rp 2.000.000. Meskipun harganya dapat mencapai jutaan, tetapi harga tersebut dapat dikatakan sebanding dengan kulitas tabulampot kelengkeng/lengkeng yang dijual di pasaran tersebut. Kualitas tabulampot kelengkeng/lengkeng tersebut dapat dilihat dari beberapa aspek yang berbeda. Dilihat dari umurnya, harga tabulampot kelengkeng di pasaran yang mencapai jutaan diatas adalah tabulampot yang kira-kira sudah berumur 2,5 tahun. Dan jika dilihat dari kualitas pemeliharaannya, hanya kelengkeng/lengkeng yang mendapatkan pemeliharaan yang baik saja yang bisa dihargai jutaan tersebut. Dengan kualitas baik yang telah disebutkan diatas, maka pembeli tidak akan dikecewakan apabila membeli tabulampot kelengkeng/lengkeng yang dijual di pasaran tersebut.

harga tabulampot kelengkeng di pasaran

Harga tabulampot kelengkeng di pasaran yang berkisar di angka sampai 2 juta diatas tentu juga berasal dari bibit yang baik dan cepat berbuah. Bila tabulampot tersebut ditanam dari benih yang baik, bukan tidak mungkin pembeli yang membeli tabulampot tersebut sudah dapat membuahkannya dengan menggunakan obat perangsang pembuahan. Bibit yang baik biasanya didapatkan dari pembuahan secara vegetatif yaitu dengan cara okulasi. Karena, bibit yang berasal dari okulasi memiliki pertumbuhan yang lebih cepat dari pada bibit yang didapatkan dari pencangkokan maupun berasal dari biji kelengkeng/lengkeng yang disemai.

Jenis pot yang digunakan untuk tabulampot kelengkeng/lengkeng yang dijual juga memiliki keberagaman yang disesuaikan oleh penjual tabulampot itu sendiri. Tabulampot kelengkeng/lengkeng ada yang menggunakan pot dari bahan plastik, bahan semen, maupun dari drum. Pot yang terbuat dari bahan semen dapat dikatakan sebagai tabulampot yang memiliki bobot yang paling berat, tetapi jenis pot dari semen tersebut adalah yang paling tahan lama. Sedangkan pot dari drum hanya dapat bertahan hingga 3 tahun, dan pot yang terbuat dari plastik dapat bertahan hingga 5 tahun. Dilihat dari jenis pot yang digunakan, tabulampot kelengkeng/lengkeng yang paling ringan dan paling mudah dipindahkan tentu adalah tabulampot yang menggunakan pot yang terbuat dari plastik.

Tabulampot kelengkeng/lengkeng yang harganya mencapai 2 juta tersebut memiliki kualitas benih yang baik serta perawatan atau pemeliharaan yang baik pula selama kira-kira 2,5 tahun. Namun, harga tabulampot kelengkeng di pasaran ada juga yang mencapai harga lebih dari Rp 4.500.000. Sebuah harga yang lebih mahal bukan? Bahkan lebih mahal sampai dua kali lipatnya. Lalu, jenis tabulampot seperti apa yang harganya bisa mencapai 5 juta bahkan lebih tersebut? Sedikit akan kami jelaskan di paragraf dibawah ini.

Harga tabulampot kelengkeng di pasaran memang ada yang dapat mencapai angka Rp 4.500.000 tersebut. Harga tabulampot kelengkeng/lengkeng senilai hampir 5 juta diatas hanya berlaku terhadap jenis tabulampot tertentu. Adapun jenis kelengkeng/lengkeng yang memiliki harga hampir 5 juta diatas adalah untuk tabulampot kelengkeng/lengkeng yang sudah dirawat dengan baik selama 3 tahun sehingga tabulampot kelengkeng/lengkeng tersebut sudah berbuah ketika dibeli konsumen. Harga yang dapat dikatakan lebih mahal tersebut tentu sebanding dengan tabulampot yang dibelinya. Karena, tabulampot yang sudah berbuah tersebut dapat dikatakan sebagai tabulampot yang memiliki kualitas unggulan karena sudah terbukti dapat berbuah.

Itulah penjelasan singkat kami mengenai harga tabulampot kelengkeng/lengkeng yang ada di pasaran. Harga tabulampot kelengkeng/lengkeng tersebut bisa saja berubah sewaktu-waktu. Dengan variasi harga diatas, pembeli dapat memilih untuk membeli tabulampot kelengkeng/lengkeng yang belum berbuah maupun yang sudah berbuah. Tabulampot kelengkeng/lengkeng yang sudah berbuah tentu memiliki harga yang lebih tinggi seperti yang dijelaskan diatas.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *